SWA dan PLN Berkolaborasi dengan BUMN Muda Gelar Ajang Indonesia Young Organization Leaders Award 2022

Warta Ekonomi, Jakarta –

Majalah SWA dan PT PLN (Persero) berkolaborasi dengan BUMN Muda, menggelar plan “Indonesia Younger Small business Leaders Award” (IYBLA). Program kompetisi yang dimulai sejak 2021, tahun ini telah memasuki perhelatan kedua.

Dipaparkan Kemal E. Gani, Team Chief Editor SWA Media, “Program IYBLA dihadirkan untuk memicu munculnya para pemimpin muda potensial serta mendorong kesiapan mereka  dalam expertise pool bisnis nasional. Software ini juga sebagai bentuk apresiasi atau rekognisi kepada kader pemimpin muda bisnis yang potensial dan berprestasi.”

Program IYBLA mengundang para profesional muda amount manager yang berusia tak lebih dari 35 tahun hingga CEO yang berusia tak lebih dari 40 tahun untuk ikut serta.

Selain itu, system ini juga dapat diikuti oleh para entrepreneur maupun sociopreneur muda yang berusia tak lebih dari 40 tahun dan telah mengoperasikan perusahaannya lebih dari dua tahun. Setelah penjurian tahap ultimate, selanjutnya ditentukan para pemenangnya.

Para pakar yang tergabung dalam dewan juri IYBLA 2022 adalah Effendi Ibnoe (Praktisi Senior HR, HC Advisior Citilink), Tommy Sudjarwadi (Running Spouse Dunamis), Koeshartanto (Founder & Chairman Ktalents.Asia dan Komisaris Utama PT Tugu Pratama Indonesia Tbk.), Priyantono Rudito (Vice Chairman Social Financial Accelerator Lab of AWS, Direktur Human Capital Administration Telkom Indonesia 2012-2014), Elia Massa Manik (Direktur Utama PTPN III 2016-2017, Direktur Utama Pertamina 2017-2018), Firdaus Alamsjah, Ph.D (Govt Director of BINUS Business enterprise College), Josef Bataona (Praktisi Senior HR, Previous HR Director Unilever, Danamon, Indofood), Wisnoe Satrijono (Executive Vice President Corporation Enhancement PT PLN (Persero)), Viviana Dyah Ayu R K (Kepala Srikandi BUMN Muda, Direktur Keuangan PT Lender Rakyat Indonesia (Persero) Tbk.), Rudiantara (Komisaris Utama PT Amartha Mikro Fintek, Menteri Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia 2014-2019), Rudy Afandi (Praktisi Senior HR, CHCO XL Axiata 2019-Februari 2021), Arga M. Nugraha (Sekretaris Umum BUMN Muda, Direktur Jaringan dan Layanan PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk.), dan Shanti L. Poesposoetjipto (Komisaris Utama PT Samudera Indonesia Tbk.).

Diterangkan Yusuf Didi Setiarto, Direktur Manajemen Sumber Daya Manusia PT PLN (Persero), ada empat kategori yang dihadirkan pada method IYBLA. Pertama, kategori Youthful Small business Entity Leader, yang ditujukan untuk para peserta yang saat ini menduduki peran kepemimpinan di unit-unit bisnis seperti pemimpin perusahaan atau anak usaha, pemimpun divisi bisnis, pemimpin wilayah/location bisnis atau kanal bisnis, manufacturing unit chief, brand name unit chief, dan semacamnya.

Kedua, kategori Young Company Operate Chief, yang diitujukan untuk para peserta yang saat ini memimpin fungsi-fungsi bisnis di levelnya masing-masing. Fungsi-fungsi yang dimaksud, yakni Finance, Promoting,  IT,  Strategy & Scheduling,  Operation,  dan semacamnya.

Ketiga, kategori Youthful Entrepreneur Chief, yang ditujukan untuk para founder atau co-founder suatu perusahaan (minimal sudah beroperasi dua tahun) yang masih aktif berperan sebagai eksekutif amount-C (sebagai CEO, COO, CIO/CTO, CMO, atau posisi level-C lainnya).

Keempat, kategori Young Sociopreneur Chief, yang diitujukan untuk para founder atau co-founder lembaga social business (minimum sudah beroperasi dua tahun) yang aktif berperan sebagai eksekutif level-C (sebagai CEO, COO, CIO/CTO, CMO, atau posisi stage-C lainnya).

“Program IYBLA 2022 telah digelar sejak Desember 2021 hingga 31 Maret 2022 dan diikuti oleh 170 peserta. Itu artinya, mengalami kenaikan jika dibandingkan tahun sebelumnya yang mencapai 100 peserta,”

“Dari 170 peserta tersebut, ada 33 peserta yang telah berhasil menjadi pemenang. Untuk kategori Business Function Leader, Organization Entity Chief, dan Entrepreneur Chief, masing-masing ada 10 pemenang. Sedangkan kategori Sociopreneur Leader, ada tiga pemenang,” ujarnya.

Sebagai acara puncak, digelar system webinar dan virtual awarding ceremony, pada 27 April 2022. Mengusung tema “Developing Great Younger Busienss Leaders for Much better Indonesia”, webinar kali ini menghadirkan deretan greatest youthful leaders Antara lain, Bryan Gunawan (VP of People Lemonilo), Ryan Alfian Noor (Direktur Utama Migas Hulu Jabar ONWJ), Arief Rifqi Putranto (Kepala Kantor Daerah Blitar PT Telkom Indoensia (Persero) Tbk.), Sudianto Oei (CEO & Founder PT Hipernet Indodata), Gufron Syarif (CEO HAUS), dan Triyono (CEO Difa Lintas Transindo/Difabike). Selain itu, hadir juga sejumlah pembicara kunci seperti Direktur Utama PT PLN (Persero) Darmawan Prasodjo, Direktur Manajemen Sumber Daya Manusia PT PLN (Persero) Yusuf Didi Setiarto, Direktur Electronic dan Teknologi Informasi PT Lender Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. Arga M. Nugraha, dan Chief of Schooling Officer Dunamis Group Services Tommy Sudjarwadi.

Pada kesempatan webinar tersebut, Yusuf menerangkan, “Di Kementerian BUMN ada lima prioritas, yakni nilai ekonomi sosial untuk Indonesia, bagaimana menciptakan inovasi dari modal bisnis yang ada, kepemimpinan teknologi, bagaimana meningkatkan nilai investasi, dan pengembangan talenta, dalam hal ini bagaimana mengembangan SDM berkualitas untuk Indonesia dengan profesionalitas dan tata kelola yang baik dan sistem seleksi yang dapat dipertanggungjawabkan.”

Diakuinya, PLN banyak mengalami tantangan menuju era yang lebih hijau atau eco-friendly economic system. Oleh karena itu, PLN harus berpikir keras untuk merespon situasi itu. Apalagi, saat ini pembangkit di Indonesia mayoritas  berasal dari energi fosil, yang notabene tidak sejalan dengan green economy atau environmentally friendly eyesight.

“Untuk itu, PLN menyiapkan generasi mendatang yang dapat menjalankan visi-misi baru, menjadi ‘lebih hijau’ di masa yang akan datang. PLN telah menjalankan method pembentukan insan-insan PLN, yang melalui proses penyaringan yang terukur dan terstruktur maupun objektif. Harapannya, dari hasil proses akuisisi talenta ini akan muncul bibit- bibit pemimpin untuk PLN,  termasuk untuk BUMN,” terang Yusuf.

Sementara itu, diungkapkan Tommy Sudjarwadi, Handling Lover Dunamis, yang juga mewakili para dewan juri, “Kami sepakat method hasil kolaborasi antara SWA, PLN, dan BUMN Muda ini adalah counterculture, yakni sebuah gerakan yang bertentangan dengan mainstream.

Kerja sama ini adalah oase yang luar biasa, di tengah stigma milenial, yang dikenal manja, tidak fokus, dan mudah pindah kerja. Inisiatif ini mampu mengimbangi stigma negatif milenial. Artinya, di balik stigma negatif, ada prestasi yang luar biasa dari milenial.”

Lebih jauh Tommy menerangkan, dari program tahun kedua ini, porsi milenial perempuan dan pria seimbang dan mampu menjadi pemimpin. Banyak juga pemimpin lokal yang mampu memecahkan masalah lokal dan sama hebatnya dengan world.

“Tahun ini, kami juga melihat mulai ada fokus-fokus yang menarik. Para pemimpin bukan hanya profesional dalam meniti karir, tapi ada juga pengusaha yang memulai bisnisnya dari kecil hingga menggurita. Bahkan, ada pemimpin yang membangun usaha berbasis sosial,” ucapnya.

Dari sisi karir, diakui Tommy, ada beberapa jalur yang mereka pilih. Pertama, para pemimpin  yang berkembang karena belajar sendiri. Kedua, ada yang cemeralang berkat formal training. Ketiga, ada juga pemimpin yang tumbuh dari komunitas. Terakhir, ada pemimpin yang tumbuh melalui mentoring dan coaching  dari para senior. 

Selanjutnya, ia menerangkan ada tiga tren kepemimpinan yang berhasil disimpulkan dari method ini. Pertama, dealing with variety, yakni bagaimana pemimpin berkaitan dengan kebhinekaan. Kedua, regular interaction, pemimpin ke depan diharapkan dapat membangun komunikasi yang lebih intens, karena zamannya orang ingin cepat direspon. Ketiga, ongoing innovation, pemimpin yang terus menerus menghadirkan inovasi.

Pada kesempatan yang sama, Arga M. Nugraha selaku Sekretaris Umum BUMN Muda, yang juga Direktur Jaringan dan Layanan PT Financial institution Rakyat Indonesia (Persero) Tbk., “Di BRI, milenial sudah jadi mayoritas, yakni mencapai 83%. Kami juga memberikan porsi yang lebih besar bagi milenial. Kami punya berbagai inisiatif untuk milenial. Antara lain, inisiatif BYLI (BRILianN Youthful Chief indonesia). BRIlian adalah sebutan untuk para pekerja di BRI. Kami memberikan empowerment kepada mereka untuk menduduki posisi lebih tinggi dalam waktu yang lebih singkat.”

Selanjutnya, sebagai pembicara pada sesi kedua webinar, Gufron Syarif selaku CEO HAUS, yang juga salah satu pemenang IYBLA 2022 di kategori Young Entrepreneur Chief, saat ia ingin lulus sarjana akutansi dari Universitas Padjajaran, ia tergelitik akan obrolan bersama teman-temannya, yang justru memilih ingin bekerja di perusahaan multinasoional maupun asing. “Hal itu menggelitik saya, mengapa kita di Indonesia, ingin berkarya di perusahaan asing. Mengapa kita tidak bikin perusahaan sendiri yang bisa berkompetisi dengan perusahaan asing,” ucapnya.

Hal itulah yang mendorong Gufron harus melakukan sesuatu untuk membuktikan diri bahwa anak muda di Indonesia bisa menjadi pemain di negeri sendiri, dengan mambangun perusahaan yang besar dan membanggakan, bahkan bisa bersaing scara sehat dengan perusahaan asing.

“Saya bukan keluarga pengusaha dan saya datang dari keluarga  biasa. Dengan modal terbatas, maka saya mulai dari nol. Makanya, saya mulai dari usaha Foods & Beverage (F&B), karena modal yang dibutuhkan tidak begitu besar serta knowledge juga tidak se-complecated industri lainnya. Sementara itu, potensinya sangat tinggi. Di Asia Tenggara, Potensi bisnis F&B Shipping di kawasan AsiaTenggara  mencapai US$ 6 miliar di 2020. Bahkan, diprediksi mencapai  US$ 8 miliar  pada 2025 di indonesia,” urainya.

Tepat 2018, Gufron  mendirikan HAUS! Dengan menggunakan sistem kemitraan, bukan franchise. “Kami berhasil menghimpun particular person trader. Tahun 2020, kami dipinang oleh BRI Venture  Capital dengan pendanaan sebesar US$  2 juta dolar. Saat ini, kami tumbuh menjadi 186 shop dan mencapai earnings Rp 250 miliar pada 2021 lalu,” ucapnya.

Menurut Gufron, bisnis yang besar harus ditopang oleh organiasasi yang kuat dan stable. Oleh karena itu, for every 2020, HAUS! sudah menyusun organisasi, membangun tradition, dengan kombinasi practical experience atau pengalaman teman-teman untuk mengisi next line dari leadership HAUS!. “Mereka dapat membantu mentransfer expertise di internal. Untuk mempersiapkan kader inner, kami juga menggelar system administration trainee, yang telah diisi oleh mahasiswa-mahasiswa yang berasal dari Prime 5 University  di Indonesia. Mereka diharapkan dapat menjadi  talenta masa depan di HAUS!,” ujarnya.