Puradelta Lestari (DMAS) Targetkan Advertising Revenue Capai Rp 1,8 Triliun di Tahun 2022

ILUSTRASI. kawasan industri terintegrasi PT Puradelta Lestari Tbk (DMAS)

Reporter: Amalia Nur Fitri | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID – CIKARANG. Pengembang kawasan perkotaan terpadu modern day Kota Deltamas, PT Puradelta Lestari Tbk (DMAS), menargetkan pendapatan pra penjualan atau advertising gross sales senilai Rp 1,8 triliun di tahun 2022.

Target advertising and marketing product sales tersebut terutama ditopang oleh penjualan lahan industri, di samping penjualan lahan atau produk hunian dan komersial.

Tondy Suwanto, Direktur Puradelta Lestari mengatakan, permintaan lahan industri di awal tahun 2022 cukup tinggi walaupun situasi pandemi belum berakhir.

“Kami melihat bahwa permintaan lahan industri dari sektor knowledge center justru meningkat di tengah masa pandemi in. Dengan banyaknya permintaan lahan industri dari sektor information middle, disertai dengan upaya dan kesiapan kami dalam membangun infrastruktur dan utilitas khusus yang diperlukan untuk mendukung aktivitas pelanggan details middle, kami meyakini bahwa di tahun 2022 akan semakin banyak pemain details centre yang bergabung di kawasan industri GIIC Kota Deltamas,” lanjuf Tondy, Kamis (17/2).

Puradelta Lestari sudah menyiapkan sebuah zona khusus di kawasan industri GIIC Kota Deltamas yang didedikasikan untuk industri information middle maupun industri-industri serupa.

Zona khusus ini dilengkapi dengan kehandalan pasokan listrik premium yang optimum dan serat optik privat yang memberikan keamanan knowledge terhadap knowledge yang dikelola masing-masing pelanggan info middle.

Baca Juga: Puradelta Lestari (DMAS) Kantongi Advertising Revenue Rp 1,76 Triliun di 2021

“Hal ini menjadi keunggulan utama bagi kawasan industri GIIC Kota Deltamas untuk menarik calon pelanggan facts centre,” kata Tondy Suwanto.

Ia menambahkan berbekal fasilitas dan utilitas yang terus disempurnakan tersebut, kawasan industri GIIC Kota Deltamas siap menjadi pusat facts center terdepan dan terbaik di Indonesia.

Lebih lanjut Tondy bilang, di awal tahun 2022 masih ada permintaan lahan industri sekitar 70 hektare (ha). Di samping sektor facts middle, terdapat permintaan dari sektor industri lain seperti industri terkait otomotif, industri pangan, maupun industri perabot rumah tangga.

“Oleh sebab itu, kami meyakini dapat meraih concentrate on advertising and marketing income sebesar Rp1,8 triliun di tahun 2022,” ujar Tondy Suwanto.

Permintaan akan lahan atau produk hunian dan komersial juga diperkirakan akan meningkat seiring dengan meningkatnya aktivitas ekonomi dan industri di Kota Deltamas dan sekitarnya. Dengan perkembangan aktivitas yang pesat di Kota Deltamas, Perseroan akan terus mengembangkan kawasan hunian dan komersialnya di Kota Deltamas dengan mempertimbangkan permintaan pasar.

“Kami meyakini bahwa permintaan hunian dan komersial akan terus meningkat, apalagi dengan proyek-proyek infrastruktur dan fasilitas komersial yang juga telah mulai dibangun di Kota Deltamas dan sekitarnya. Namun demikian, di tengah situasi pandemi seperti ini, kami juga perlu melihat perkembangan permintaan pasar dengan jeli,” pungkas Tondy.

 

DONASI, Dapat Voucer Free of charge!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Keep.